Cerita Sex The PE Teacher – Part 8

Cerita Sex The PE Teacher – Part 8by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 8The PE Teacher – Part 8 (SIDE STORY) The Girl Who Can’t be Moved Pandanganku kabur oleh genangan air mata yang seolah tak rela tumpah… Kututup mukaku dan kuhitung sampe 20 berharap ini hanya salah satu kejailan Riki yang sedikit keterlaluan.. Berharap saat kubuka mataku Riki sudah duduk di hadapanku sambil nyengir kuda! “Becandaa deeeeng! […]

multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-12 multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-13 (1) multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-13The PE Teacher – Part 8

(SIDE STORY)

The Girl Who Can’t be Moved

Pandanganku kabur oleh genangan air mata yang seolah tak rela tumpah…
Kututup mukaku dan kuhitung sampe 20 berharap ini hanya salah satu kejailan Riki yang sedikit keterlaluan..
Berharap saat kubuka mataku Riki sudah duduk di hadapanku sambil nyengir kuda!

“Becandaa deeeeng! Hahahahaha!”

Kira kira seperti itu skenario yang berputar di kepalaku..

Kubuka mataku perlahan..
Tidak terlihat tampang blo’on si Riki yang lagi nyengir kuda..
Tidak terdengar lagi suara sengau khas nya yang selalu bisa menenangkan diriku saat galau..
Atau saat menyemangati kami yang sedang dalam posisi tertinggal dalam sebuah pertandingan..
Tidak ada lagi bahu yang bisa kupukuli atau ku gigit keras keras saat sedang kumat PMSku..
Tidak ada..

Two weeks later

Keluar dari ruangan sidang, agak berharap dia sudah menunggu depan lobi Dekanat dengan tangan nya terentang memberikan salah satu treatment favoritnya ‘Bear Hug’ kepadaku..
Tidak juga saat dia ngeberantakin rambutku saat lagi kesal denganku..

Nothing..

“Pokoknya aku mau kerja di Bank! Titik!”

‘Braaak!’

Pintu kamar kubanting kencang kencang!

“Nit.. buka dong.. mamah mau ngomong ni.. Nit..”

Si O’on itu pake nitip wasiat segala kalo aku harus kerja di bank..

Sialaaaaan! Knapa ga skalian hamilin gw aja si Ki!
Lumayan kalo kangen muke lo bisa gw lampiasin ke anak lo!
Shiit.. aku kangen..

Kututup mukaku dengan bantal dan berteriak sekencang kencangnya!

“Aaaaaaarggghh! Gw benci banget ma lo Ki! Brengseeeeek!”

Facebooknya ga aktif lagi..
Nomor teleponnya pun sudah Mbak Mbak Veronica yang setia menjawab! Huuuhhh!

Orangtuaku mengutarakan keinginan mereka agar aku melanjutkan studiku di Singapura, kutolak mentah mentah!
Belajar 5 tahun dengan minimum pressure di sini aja dah mo pecah kepala!
Apalagi kalo di taro disana!
Bisa bisa nekat gw berenang balik ke sini!

Hari hariku selanjutnya kuhabiskan dengan mencoba coba melamar pekerjaan di LoKer yang tersedia di Internet atau Job Fair..
Papah memberikan ultimatum kalo sampe akhir bulan ini belum mendapat pekerjaan aku bakal dikirim ke Singapur!

Sampai Bank M****ri memanggilku untuk ikut test seleksi.

Setelah beberapa kali lolos filter yang berlapis lapis,
Akhirnya aku mendapatkan posisi sebagai CS di Bank M****ri cabang Suci.. itu loh yang ada gedung Jam****ek di sebelahnya..

Setiap ada waktu senggang selalu kulacak keberadaan
Riki Rahardianto di SosMed..
Kadang ada yang sekedar menanyakan, kadang ada yang cukup meyakinkan sampai sampai kulacak sampai ke TKP, tapi tetap saja nihil..

Akhir akhir ini aku semakin lancar berjalan dengan high heels,
Semua berkat gemblengan Rani yang gemas melihat tumpukan koleksi Converse belelku di rak sepatu..
Kemampuan merias wajahku pun menunjukkan peningkatan sejak dilatih Teh Indri

Sebenarnya keduanya adalah seniorku di Front Office, tapi hanya Teh Indri yang bersedia kupanggil Teteh..

“Berasa tua gw Nit! Panggil Rani aja deh!”
Begitu alasannya walaupun dari umur terpaut agak jauh..
Pernah mereka berdua main ke rumahku, saat di dalam kamar,
Berawal dari game Truth or Dare, aku disuguhi sebuah adegan yang… hadeeeh…
Teh Rani dan Teh Indri saling memagut bibir masing masing tanpa ada satupun yang mau mengalah!
Teh Indri yang lebih dewasa lebih dominan saat itu..
Aku ingat sekali jari mereka yang saling menyelusup ke sela sela kemeja kerja mereka yang ketat itu..
Menyelusup ke panties yang mungkin sudah basah oleh permainan panas kedua makhluk jelita itu..
Aku ingat pertama kalinya mencium semerbak aroma sex yang kuat di ruangan kamarku..

Hampir dua bulan aku sudah bekerja di Bank.

Tunggulah Ki, gw dah penuhin salah safu fetish lo yang absurd itu!

Sore itu aku berkumpul seperti biasa di Ngo***l melepas kepenatan sambil bersenda gurau dengan temen temen kantor..

Iseng kulihat notif yang muncul di hapeku

“You have been mentioned in his tweet by @AndrePangau”

Seketika pandanganku kabur..

End of

The Girl Who Can’t be Moved

Author: 

Related Posts